cara daftar haji

Setiap tahunnya biaya naik haji baik haji reguler maupun haji khusus / plus pasti berbeda-beda, Call/Wa. 0851-00-444-682 hal ini dikarenakan adanya perubahan komponen harga untuk kebutuhan pokok naik haji seperti biaya transportasi dan akomodasi termasuk living cost yang dibutuhkan jamaah selama berada di tanah suci sangat fluktuatif. Selain menyediakan paket-paket haji onh plus, umrah dan tour muslim sebagai bentuk layanan yang tersedia, Travel Aida Tourindo Wisata juga berusaha menghadirkan mutowif (pembimbing) ibadah umroh haji yang ahli dan mendalami bidang Fiqih Islam, terutama untuk masalah ibadah umrah dan haji.

Kami berusaha memberikan bimbingan mulai sebelum berangkat, saat pelaksanaan dan setelah ibadah haji dan umroh, ini sebagai bentuk tanggung jawab moral kami kepada jamaah, bahwa ibadah yang dijalani telah sah sesuai petunjuk Allah dan Sunnah Nabi Muhammad SAW. Travel kami juga menggunakan penerbangan yang langsung landing Madinah sehingga jamaah bisa nyaman selama perjalanan umroh bersama kami. travel umroh haji Garut

saco-indonesia.com, Koordinator Investigasi Forum Indonesia untuk Transparansi Anggaran (FITRA) Uchok Sky Khadafi, telah mendesak agar Inspektur Jenderal (Irjen) Kementerian Agama M Jasin, untuk segera memperjelas identitas oknum pejabat Kemenag yang telah melakukan korupsi Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH). Hal ini dimaksudkan agar Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) lebih mudah untuk mengusut kasus tersebut.  
 
“Jasin harus memperjelas siapa oknum pejabat Kemenag. Kalau oknum tersebut eselonnya rendahan tidak akan sampai pada atasan yang paling tinggi,” kata Uchok.
 
Yang jelas, kata Uchok, oknum ini akan juga dikorbankan sebagai tumbal pencitraan seolah-olah untuk dapat memperbaiki sistem pengelolaan dana haji.
 
“Kalau eselon rendahan yang akan dikorbankan, dia dituduh korup, maka persoalan ini tidak akan memperbaiki dalam sistem dana haji. Tetapi hanya menyelamatkan orang-orang yang punya jabatan tinggi,” ujarnya.
 
Sebelumnya, Inspektur Jenderal (Irjen) Kementerian Agama yang juga mantan Wakil Ketua KPK Bidang Pencegahan, M Jasin juga mengakui ada oknum pejabat Kemenag yang melakukan korupsi Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) untuk membeli rumah dan mobil mewah.
 
"Ada beberapa orang di Kemenag yang mengambil uang BPIH dan jumlahnya cukup besar. Bahkan ada seorang staf yang melakukan korupsi dan uangnya dipakai untuk beli mobil dan rumah," kata M Jasin.


Editor : Dian Sukmawati

KORUPTOR DANA HAJI HARUS DIUNGKAP SAMPAI PEJABAT TINGGI

Artikel lainnya »